Sunday, January 15, 2012

Tetangga yang Menyenangkan

Kalo ngobrol itu berasa diloudspeaker, atau gimana ya berasa yang lain tuh tuli gak punya kuping. Sampe-sampe yang lain gak denger apa yang mereka obrolkan. Atau yang lain tuh dianggap bisu, sampe-sampe mau ngomong atau protes berasa gak bisa. Jadi gak masalah mau ngobrol atau teriak kayak gimana juga fine fine aja. It's so fuck!! Gimana ya, rasanya gak enak aja gitu ngomongi tetangga. Comel banget ya aku?! Terus apa dong, kalo malam-malam jam segini ngobrol semena-mena di depan rumah orang. Hadeh, emang harus terima nasib aja kali ya, kalo tinggal di daerah kampung. Rumah satu dengan yang lain saling berdempetan.

Ya, kenapa gak speak up!? Itu emang udah ada di otakku. Tapi gimana dong, aku udah tahu jawabannya. Aku udah ngebayangin gimana jadinya setelah aku speak up sama team rusuh (apa ya sebutannya orang yang suka ngobrol asyik brisik ganggu orang yang mau menuju ke alam mimpi??). Tiap malam. Ya gak tiap hari malam-malam juga sey. Walaupun sesekali, tapi kalo sesekali tapi beberapa kali tetep ganggu juga. Kalo di desa sey gak apa-apa ya, memecah kesunyian. Tapi ini di kota, di kota. Paling enggak, ada shift waktu gitu, saatnya buat tenang. Masa' iya gak pagi, siang, sore, dan... malam. Kalo siang suka nyetel lagu, dangdut pula, dangdut campursari. Ok, siang aku gak tidur gak apa-apa. Aku tahan-tahanin.

Belum lagi ada yang suka masuk rumah orang berasa rumah sendiri, gak pake salam gak pake permisi. Ya gak apa-apa, udah biasa dan wajar. Tapi kalo masuk rumah orang, sambil teriak-teriak dan pinjam sesuatu itu rasanya kayak abis eek tapi gak cebok, risih. Dan yang dipinjam apa coba!? Charge hape!! Emang semahal apa sey charge hape, sampe-sampe gak bisa beli. Sementara rumah aja ber-AC, kamar mandi dalam, motor juga ada dua. Yang lebih parah lagi... minta cotton bud (itu loh buat bersihin kotoran di kuping. Tahu kan??). Hadeh, aku bingung pengen loncat ke jurang. Bukannya pelit sey, tapi apa coba tiap kali minta cotton bud. Buat apa, emang mau dimakan, enggak mungkin kan?? Bukan cuma sekali, dua kali, tapi beberapa kali. Kalo dibilang gak ada, malah nyari sendiri, ngacak-acak lemari orang. What the hell...!!

Rasanya pengen pindah. Tapi gimana donk, punya motor aja masih hasil keringat ortu masa' iya semudah itu aku bisa pindah. #speechless. Sebenernya masih banyak kejadian unik lainnya seputar tetangga yang menyenangkan ini. Well, anggap aja aku ini lagi comel.


...

2 comments:

  1. Blogwalking ^_^
    Hahhahah kasian yaa!!

    ReplyDelete
  2. Maksudnya kasian apa ney?! #cubit ('^O^)--c<-___-")

    ReplyDelete

Monggo